Oleh: Fadhl Ihsan | Desember 9, 2009

Tanda Kekuasaan Allah pada Penciptaan Hati

Hati* merupakan penguasa yang mengatur seluruh anggota tubuh dan yang melayaninya. Posisinya tepat berada di tengag. Hati merupakan anggota tubuh yang paling mulia. Hati merupakan sumber kehidupan ruhani dan gejolak jiwa. Hati juga merupakan pusat akal, ilmu, keteguhan, keberanian, kemuliaan, kesabaran, ketabahan, cinta, keinginan, ridha, marah dan seluruh sifat-sifat yang sempurna lainnya. Semua anggota tubuh yang lahir maupun batin berikut kekuatannya merupakan salah satu pasukannya. Mata adalah penuntun dan pemandunya, dengan mata ia dapat menyingkap apa yang dilihatnya. Jika ia melihat sesuatu maka hati akan menggerakkan tubuh kepadanya. Karena demikian erat hubungan antara mata dan hati, maka apabila ada sesuatu yang tertanam dalam hati akan tampak pada mata. Mata merupakan cermin yang menerjemahkan apa yang ada dalam hati. Sebagaimana lidah merupakan penerjemah yang mengungkapkan apa yang didengar oleh telinga. Allah sering menyebutkan ketiga perkara itu dalam Kitab-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (Al Isra’: 36)

Allah juga berfirman:
“Dan Kami telah memberikan kepada mereka pendengaran, penglihatan dan hati.” (Al Ahqaf: 26)

Allah juga berfirman:
“Mereka tuli, bisu dan buta, maka tidaklah mereka akan kembali (ke jalan yang benar).” (Al Baqarah: 18)

Demikian pula Allah menggabungkan antara hati dan penglihatan:
“Dan (begitu pula) Kami memalingkan hati dan penglihatan mereka.” (Al An’am: 110)

Allah juga berfirman tentang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Hatinya tidak mendustakan apa yang telah dilihatnya.” (An Najm: 11)

Kemudian Allah berfirman:
“Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya.” (An Najm: 17)

Demikian pula telinga, berfungsi sebagai utusan yang menyampaikan berita ke hati. Lidah sebagai penerjemahnya. Jadi, seluruh anggota tubuh merupakan khadim dan pasukan bagi hati. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Ketahuilah bahwa di dalam jasad ada sekerat daging, jika sekerat daging itu baik maka akan baik pula seluruh tubuh. Jika rusak maka akan rusak pula seluruh tubuh. Ketahuilah bahwa sekerat daging itu adalah hati!”**

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata: “Hati adalah raja sementara anggota tubuh lainnya adalah tentaranya. Jika raja itu baik, maka akan baik tentaranya. Jika buruk akan buruk pula tentaranya. Lalu Allah menciptakan paru-paru sebagai alat pendinginnya. Sebab hati adalah anggota tubuh yang paling panas, bahkan ia merupakan sumber panas.”

Footnote:
*) Hati secara makna, adapun secara fisiknya adalah jantung (pen).
**) HR. Al Bukhari (1/52, lihat Fathul Bari) dan Muslim dalam Shahih-nya (III/1219, dalam kitab Al Imarah)

Sumber: Keajaiban-keajaiban Makhluk dalam Pandangan Al-Imam Ibnul Qayyim, oleh Abul Mundzir Khalil bin Ibrahim Amin, penerbit: Darul Haq cet. 1, hal. 39-42.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: